Kata-Kata Itu Telah Hilang Saat Kami Lahir

25 May 2017    View : 1723    By : Ferry Fansuri


Mei membara di kaki langit

Menghempaskan jiwa-jiwa kerdil

Kota itu terbakar hancur

Hanya debu yang tersisa

 

Rudal misil menari di udara

Bagai bintang berekor sembilan

Menyala berpijar menyusut

Gaza porak poranda terbelah

 

Segerombolan manusia kalah pergi

Bersama jiwa-jiwa lelah

Meninggalkan luka pedih

Menyeberangi titian padang pasir

Untuk menyembuhkan hati-hati sedih

 

Serdadu-serdadu perbatasan itu menghentikan mereka

Membentak keras

“Siapa pemilik kalian?”

“Suku apakah di dadamu?”

“Agama apa engkau puja?”

 

Mereka membisu mulut terkunci

Karena…

Kata-kata itu telah hilang saat kami lahir

 

 

Surabaya, Mei 2017

 

 

Sumber header: willcookson.wordpress.com


Tag :


Ferry Fansuri

Ferry Fansuri adalah seorang travel-writer kelahiran Surabaya yang juga berprofesi sebagai fotografer dan entrepreneur.

Profil Selengkapnya >>

Puisi Lainnya

Tulis Komentar
comments powered by Disqus





KATEGORI :




ARTIKEL PILIHAN :




Cinderella dan Wanita Masa Kini: Sebuah Dekonstruksi Dongeng


Prisca Primasari - Menulis Adalah Memberi Kado Pada Diri Sendiri


Lucio - Menemukan Rahasia Gelap Baja Alatas dan Dewi Swis


Gone Girl - Ketika Cinta Berakhir, Yang Tersisa Hanyalah Kematian


Keep Being You - Isyana Sarasvati


Jeju Ice Cream: Es Krim Unik Rendah Lemak


Perpustakaan Balai Pemuda Surabaya


Pantai Karanggongso - Pantai Jernih Berpasir Putih Di Teluk Prigi


Festival Foto Surabaya - Menggugah Kepedulian Melalui Lensa


Sebuah Wajah, Sebuah Rasa (Bagian Kedua)


Tiga Puluh Tahunan (Part 1)


Di Denting Garpu Sendok dan Piring