Kerinduan yang Patah

09 Jan 2016    View : 1795    By : Tsaidun


Bentangan merah memanjang terurai seakan menyambutku

Disertai dekapan singgasana tanpa mahkota

Bukanlah sekedar hiasan, seperti anugerahNya

 

Sesungguhnya hidup ini penuh perumpamaan

Seperti bangunan dengan lambang sebuah hati

Menjanjikan asa untuk diraih hingga,

Terbuka lebar kedua tangan untuk menengadah

 

Tertunduk lesu kepala ini karena beban yang terukir

Berharap dari untaian kata membentuk kalimat

Meski dari dalam terselip tanda tanya

 

Kerinduan yang PatahSource of the illustration: here.

Sayang, kekuatan diri tidak mampu membendung fatamorgana.

 

Kenapa tidak seperti mereka peran yang terjalani

Bersenandungkan lagu tentang segenggam intan permata

Teriring syair hidup dalam peluk buaian duniawi

 

Kini kilauan yang kupijak menyerap dingin nadi tapak kakiku

Seakan menyempurnakan mimpi yang kualami

Semakin terdongak dalam ketidaksabaran

Meskipun jarang, selalu kupanggil namaMu

 

Hangatnya semakin luruh dalam nadi hidupku

Menguap, seiring tanggung jawab dari buah cinta yang ada

Tak ubahnya perjalanan waktu, lekat dalam langkah yang lelah

Berbalut keinginan untuk tetap berdiri dalam bergeraknya ego

 

 




Tsaidun

Tsaidun adalah seorang spiritualis yang gemar membaca buku, khususnya psikologi dan filsafat. Pria yang sempat bekerja di salah satu perusahaan internasional ini lahir dan besar di Surabaya.

Profil Selengkapnya >>

Puisi Lainnya

Tulis Komentar
comments powered by Disqus





KATEGORI :




ARTIKEL PILIHAN :




Filosofi Pohon Pisang Pada Hubungan Ayah Dan Anak


Lalu Abdul Fatah - Profesi, Delusi, dan Identitas Diri


Petualangan bersama Einstein: Bumi yang Bergolak


Cheese In The Trap - Jebakan Si Keju Untuk Sang Tikus


Blinded by Love - Karena Cinta Sungguh Membutakan


Nikmatnya Sop Buntut di


Gujo Cafe Surabaya: Cangkrukan Enak Bernuansa Tradisional-Modern


Penelusuran dan Napak Tilas Reruntuhan Situs Candi Pendharmaan Ken Angrok di Kabupaten Malang (Bagian 1)


Literasi Oktober: Goodreads Surabaya, Faisal Oddang, dan Puya ke Puya


Sebuah Wajah, Sebuah Rasa (Bagian Pertama)


Nyala Lilin yang Menerangi Wanita Itu di Kala Malam


Termangu Gadis Itu